Wali Kota Beri Bantuan Sejumlah Kendaraan Operasional Bagi Pelayanan Kesehatan 

  • Whatsapp
Wali Kota Palu, H. Hadianto Rasyid, SE secara simbolis menyerahkan sejumlah kendaraan operasional pelayanan kesehatan di Kota Palu, pada Jumat, 10 Mei 2024 di rumah jabatannya. (Bulletin/Foto: Humas Pemkot Palu)

PALU, BULLETIN.ID – Wali Kota Palu, H. Hadianto Rasyid, SE secara simbolis menyerahkan sejumlah kendaraan operasional pelayanan kesehatan di Kota Palu, pada Jumat, 10 Mei 2024 di rumah jabatannya.

Adapun kendaraan operasional yang diserahkan antara lain, Mobil Puskesmas Keliling sebanyak delapan unit, Motor Pelayanan Kesehatan sebanyak 17 unit, dan Mobil Ambulance PSC 119 Nagasi sebanyak satu unit.

Mobil Puskesmas Keliling diperuntukkan bagi delapan Puskesmas besar yakni Puskesmas Sangurara, Kamonji, Singgani, Mabelopura, Birobuli, Bulili, Pantoloan, dan Puskesmas Tipo.

Sementara untuk 17 unit Motor Pelayanan Kesehatan diperuntukkan bagi 14 Puskemas dan tiga unit untuk PSC 119 Nagasi.

Dalam sambutannya, Wali Kota Hadianto menyebut, tujuan diadakannya kendaraan ini yakni untuk memberikan pelayanan kesehatan yang lebih cepat kepada masyarakat.

Dinas Kesehatan Kota Palu melalui seluruh Puskesmas yang ada dan PSC 119 Nagasi, harus menunjukkan tekad guna memberikan pelayanan kesehatan yang optimal kepada masyarakat.

Dengan adanya kendaraan ini, wali kota meminta para Puskesmas harus lebih responsif dan jemput bola terhadap semua perhatian pemerintah kepada masyarakat yang berkaitan dengan pelayanan kesehatan.

“Dengan dilaunchingnya kendaraan ini, saya berharap ini betul-betul dilaksanakan dan dijalankan dengan sebaik-baiknya. Jangan memang motor ini hanya dipakai untuk beli nasi kuning, antar jemput anak, tapi ini betul-betul untuk pelayanan kesehatan. Ini bukan operasional dinas, tapi ini operasional pelayanan kesehatan,” kata wali kota.

“Demikian halnya kendaraan roda empat ini, betul-betul untuk pelayanan kesehatan. Jangan sampai tidak dipakai untuk tujuannya. Saya minta para lurah ikut mengawasi hal-hal ini dalam pemanfaatan fasilitas pelayanan kesehatan,” lanjut wali kota.

Wali Kota Hadianto menekankan agar respon kepada masyarakat cepat, karena ia menginginkan pelayanan kesehatan di Kota Palu harus betul-betul handal dan totalitas kepada masyarakat.

Berita Pilihan :  Hari Raya Idul Adha, Danrem 132/Tdl Salurkan 1400 Paket Daging Qurban 

Kalau Pemerintah Kota Palu meletakkan standar kerja dengan sebaik-baiknya saat ini, maka kedepan akan semakin meningkat.

“Saya tidak mau bekerja biasa-biasa saja, tapi harus dengan standar yang tinggi,” tekan wali kota.

Secara khusus, wali kota meminta para Kepala Puskesmas (Kapus) se-Kota Palu agar usahakan meminimalisir komplain dari masyarakat, dengan cara deteksi dini terhadap permasalahan-permasalahan yang terjadi.

“Saya minta para Kapus usahakan minim komplain. Contoh pesawat Garuda itu lambat, mereka sudah sampaikan. Sama dengan komiu Puskesmas. Kalau komiu sudah bisa deteksi terlebih dahulu kalau kemungkinan besok ada keterlambatan dan ada penumpukan pasien, komiu sudah informasikan terlebih dahulu,” kata wali kota.

Sekali lagi, wali kota menekankan agar kendaraan operasional pelayanan kesehatan yang diserahkan hari ini betul-betul dimanfaatkan dengan baik, jangan dipakai keliling-keliling yang tidak jelas.

“Jangan Nagasi kita cuma pada saat Covid-19. Setelah Covid-19, sudah tidak Nagasi. Nah jangan begitu,” pesan wali kota.

Di akhir sambutannya, wali kota meminta agar pelayanan di Puskesmas secepatnya harus tersingkronisasi dengan aplikasi SanguPalu, sehingga untuk mendaftar pelayanan dari Puskesmas bisa melalui aplikasi tersebut.

Turut hadir dalam kesempatan ini yakni Kepala Dinas Kesehatan Kota Palu, dr. Rochmat Jasin, Sekretaris Dinas Kesehatan Kota Palu, Akram, S.Sos, sejumlah Kapus, dan lainnya.

.

Pos terkait