Ketua Utama Alkhairaat Imbau Seluruh Imam Masjid di Sulteng gelar Shalat Istisqa atasi Kekeringan Kemarau Panjang 

  • Whatsapp
Ketua Utama Alkhairaat, HS. Alwi bin Saggaf Aljufri

PALU,BULLETIN.ID –  Kekeringan dan kemarau panjang yang telah melanda Sulawesi Tengah dalam beberapa bulan terakhir telah menjadi perhatian serius bagi masyarakat setempat. 

Dalam upaya untuk mengatasi situasi ini, Ketua Utama Alkhairaat, HS. Alwi bin Saggaf Aljufri, mengeluarkan imbauan penting kepada seluruh Imam Masjid di Sulawesi Tengah untuk melaksanakan shalat Istisqa.

Kondisi cuaca yang sangat kering dan minimnya hujan telah menyebabkan berbagai dampak negatif, termasuk kekeringan yang berdampak pada pertanian, ketersediaan air bersih, dan kehidupan sehari-hari masyarakat.

Menghadapi situasi ini, Ketua Alkhairaat HS. Alwi bin Saggaf Aljufri menganggap penting untuk mengambil tindakan kolektif dalam bentuk ibadah dan doa.

“Dengan melihat keadaan beberapa bulan ini kita dilanda kekeringan kemarau panjang, maka dengan demikian kami mengimbau kepada seluruh Imam Masjid beserta Jamaah untuk shalat Istisqa memohon untuk diturunkan hujan,” kata Ketua Utama Alkhairaat, HS. Alwi bin Saggaf Aljufri, Jum’at (6/10/2023).

Shalat Istisqa adalah salah satu ibadah yang dianjurkan dalam Islam ketika sebuah komunitas atau daerah menghadapi kekeringan atau krisis air. 

Selama shalat ini, umat Muslim berdoa kepada Allah SWT untuk memohon turunnya hujan yang berlimpah, mengakhiri musim kemarau yang panjang, dan memberikan kesuburan kepada tanah serta air bagi kehidupan manusia dan makhluk lainnya.

Imbauan ini disambut dengan baik oleh komunitas Muslim di Sulawesi Tengah, yang merasa bahwa upaya bersama dalam berdoa dan memohon hujan adalah langkah yang perlu diambil untuk mengatasi masalah kekeringan yang berkepanjangan.

Dalam situasi yang memerlukan solidaritas dan kerja sama antarumat beragama, imbauan dari Ketua Utama Alkhairaat HS. Alwi bin Saggaf Aljufri ini diharapkan dapat menjadi langkah awal dalam upaya menghadapi tantangan kekeringan kemarau panjang yang telah berlangsung di Sulawesi Tengah.

Berita Pilihan :  Wali Kota Palu Tamping Aspirasi Warga Kelurahan Tavanjuka Dan Kelurahan Nunu 

Masyarakat Sulawesi Tengah berharap bahwa dengan bersatu dalam doa, mereka dapat meraih kemurahan Allah SWT dan segera mendapatkan hujan yang sangat dibutuhkan untuk mengembalikan keseimbangan alam dan kesejahteraan masyarakat.*

Pos terkait